Home » , , , , » Foyer dan Beranda, Ruang Transisi Penyambut Tamu Rumah

Foyer dan Beranda, Ruang Transisi Penyambut Tamu Rumah

Posted by Dewa Ayu Erniathi on Wednesday, March 5, 2014 | 2:15 PM

Sebelum memasuki sebuah rumah, suatu saat Anda akan menemukan sebuah ruangan yang mengantarkan Anda memasuki ruang utama. Perabotan ruangan ini biasanya terdiri dari tempat duduk dan meja hias, kabinet, cermin, tempat penyimpan baju luaran, topi, dan payung. Ruangan ini juga biasa dihiasi dengan lighting, jam besar, atau lukisan berbingkai pada dindingnya. Itulah foyer, ruang transisi sebagai tempat menyambut tamu sebelum memasuki ruangan dalam rumah. Pertanyaannya, mengapa foyer berisi Furniture dan ornamen tipikal seperti itu?

Foyer, Adopsi dari Arsitektur Barat

Ya, foyer memang merupakan konsep ruangan rumah yang diambil dari arsitektur Barat yang secara geografis mempunyai musim dingin. Awalnya sebuah foyer didesain di rumah-rumah besar sebagai pengunci udara atau airlock untuk memisahkan ruangan yang lebih panas yaitu ruangan tamu, dari arah bagian depan luar rumah yang merupakan akses hawa dingin dari temperatur luar yang rendah menyusup ke dalam (untuk memahami aliran udara dalam sebuah rumah Anda dapat membaca tulisan prinsip Ventilasi Pengatur Sirkulasi Udara Rumah). Foyer sebagai airlock rumah juga berfungsi untuk melindungi rumah dari kontak langsung dari debu dan partikel polutan lainnya masuk ke dalam rumah.


Saat musim dingin, orang akan memakai baju penghangat luar, topi, dan payung - pada musim salju - sehingga orang akan melepas dan menyimpan semua itu di foyer sebelum memasuki rumah. Khusus tamu, disediakan cermin dan kursi duduk untuk untuk berias dan istirahat sejenak di sana. Ada juga foyer yang didesain dengan wastafel tambahan untuk menyegarkan diri khususnya bagi tamu rumah.

Foyer Mungil Kontemporer
Foyer mungil yang sangat cantik karya Pat Manning-Hanson
dari Gabberts Design Studio & Fine Furniture
Gambar contoh foyer di atas adalah desain interior karya Pat Manning-Hanson dari Gabberts Design Studio & Fine Furniture yang diaplikasikan pada sebuah kondiminium dua lantai di Mill City Retreat Minneapolis, Minnesota, AS. Memanfaatkan garis dan bentuk-bentuk geometris yang dipadu dengan besutan gaya kontemporer yang lembut membuat tampilan foyer rancangannya nampak elegan. Furniture meja hias tinggi ramping terbukti efisien melegakan ruangan. Kursi empuk berwarna putih senada dinding diberi aksen bantal bermotif kembang-kembang. Kombinasi pilihan warnanya juga juga tepat: warna dasar tembok yang netral putih gading dan biru tua (deep) karpet dikombinasi dengan warna kuning dari pencahayaan lampu berkap putih, lantai kayu dan tungku perapian, ditambah aksen alami warna hijau daun tanaman dan pernik karang menciptakan suasana yang tenang, hangat, sekaligus menyegarkan: padu-padan yang sempurna. Plus lukisan geometris bergaya deco juga menjadikan suasana ruang berkesan mewah, royal, dan berkelas. Semuanya menjadikan desain ini menjadi tempat yang sungguh istimewa khususnya untuk sebuah peristirahatan.

Kini foyer lazim digunakan sebagai ruang penyambut tamu sementara. Foyer dalam rumah bisa berbentuk area lorong sederhana yang tidak harus memiliki furniture selengkap konsep awal di atas. Di area ini diharapkan setidaknya tamu:
  • mendapatkan suasana rumah yang hangat dan welcome
  • dapat menyesuaikan diri dengan rumah
  • merasa nyaman dengan disambut tuan rumah sebelum masuk
  • mengenali struktur pedalaman desain rumah


Lalu bagaimana keputusan Anda, apakah rumah kita harus mengadopsi Foyer sebagai Ruang Transisi? Semuanya tergantung pada selera dan konsep yang Anda pilih dalam membangun rumah. Alternatif lain yang bisa Anda pilih bagi ruang transisi penyambut tamu adalah beranda.

Beranda, Cocok untuk Iklim Tropis Indonesia 

Beranda nampaknya lebih dulu kita kenal daripada foyer. Kita sudah sering menyebut dengan emper, langkan, atau serambi yang merujuk pada konsep serupa.

Rancang bangun orang Jawa biasa menyebutnya dengan istilah emper, bagian depan rumah yang berupa sengkuap atau atap tambahan terbuka (tidak berdinding) yang bersambung pada rumah induk. Serupa dengan foyer, di emperan ini biasanya ada kursi atau amben (dipan santai) yang dapat dipakai sebagai tempat bersosialisasi termasuk menerima tamu akrab seperti tetangga dekat atau sebagai ruang transisi guna menyambut tamu secara patut dan dipersilakan masuk sebagai penghormatan. Jika emperan ini diberi tembok sekelilingnya dan tangga naik, kita biasa menyebutnya dengan teras. Dan jika ukurannya panjang, kita menyebutnya serambi atau beranda yang kita pinjam dari bahasa Portugis varanda.

Beranda yang terbuka sesuai dengan iklim tropis Indonesia yang panas. Di sana biasanya kita duduk bersantai menikmati angin sambil ngobrol dengan sesama anggota keluarga maupun tamu kita. Walaupun demikian, untuk memilih membuat foyer atau beranda sebagai ruang transisi rumah, atau bahkan dua-duanya, semua tetap ada di tangan Anda. Yang jelas, dengan memandang ruang ini sebagai ruang transisi menyiratkan arti ruangan ini pada rumah adalah lebih pada fungsi daripada penampilan. :)
Silakan berbagi tulisan ini ke teman Anda dengan tombol Google+, Twitter, atau Facebook di bawah ini.
0 Comments
0 Comments
Comments

Leave your comment

Post a Comment

Translate This Page into